Sebuah konferensi pada musim panas yang dihadiri para ahli nanti digelar untuk membahas masa depan makanan.

Ini topik sensitif. Populasi dunia semakin banyak, harga meningkat, dan konsumsi negara-negara dengan jumlah penduduk besar semakin bertambah – seperti China dan India – mereka menghabiskan lebih banyak makanan dibandingkan dengan yang dihasilkan. Selain itu tidak ada yang tahu pasti apa yang akan terjadi akibat perubahan iklim pada tahun-tahun mendatang sekitar 2050.

Banyak ahli berpendapat bahwa faktor-faktor ini membuat perubahan mendasar pada pola makan kita tidak terhindarkan. Inilah daftar apa yang kita bisa makan, dan bagaimana kita bisa memakannya.
Quote:
Quote:Quote:Sudah banyak yang mengatakan tentang serangga yang bisa dimakan dan dengan alasan yang bagus. Menurut para peneliti di Wageningen University di Belanda, serangga memberikan nilai gizi sebanyak daging lainnya dan merupakan sumber protein yang baik. Mereka juga tersedia dalam jumlah berlimpah. Tentu saja kita mungkin perlu untuk membuang rasa jijik saat memakannya, namun para ahli memperkirakan bahwa serangga seperti jangkrik dan belalang dapat diolah dan digunakan sebagai bahan dalam burger dan sosis.
Quote:
Quote:Menghasilkan daging secara tradisional sangat menguras sumber daya Bumi dan akan menjadi lebih mahal pada tahun-tahun mendatang. Beberapa ahli memprediksi bahwa daging akan sekali lagi menjadi barang mewah, seperti pada masa lalu. Hal itu tidak akan terjadi jika kita mau mengonsumsi daging yang dibuat di laboratorium. Ini bukan fiksi ilmiah. Sejumlah jaringan otot dikembangkan di laboratorium dari sel induk sapi. Ilmuwan memprediksi bahwa pada akhirnya kita akan mampu menghasilkan daging yang rasanya seperti yang kita makan biasanya dalam jumlah yang cukup besar untuk memenuhi permintaan, meskipun banyak yang tidak yakin.
Quote:
Quote:Quote:Jadi vegetarian Jika mereka tidak bisa membuat daging di lab – atau mereka tidak dapat memproduksi dengan harga murah – satu-satunya pilihan bagi sebagian besar dari kita mungkin adalah menjadi vegetarian. Saat ini, kebanyakan dari kita memenuhi sekitar 20% dari kalori kita dari daging, telur dan susu. Pada pertengahan abad kita harus memotongnya hingga 5%, mengingat jumlah terbatas air dan lahan yang tersedia untuk pertanian. Bagi kaum miskin, berarti daging akan menjadi terlalu mahal untuk mereka. Bahkan mungkin akan menjadi barang mewah. Masalah lingkungan, kesehatan, dan ekonomi akan membuat vegetarian menjadi pilihan yang semakin populer bagi banyak dari kita, dan akan ada banyak orang yang membatasi makan daging hanya ketika pesta dan perayaan seperti Natal.
Quote:
Quote:Quote:Daging buatan laboratorium adalah salah satu bidang yang sedang berkembang yang disebut ‘makanan pengganti’, yaitu makanan yang boros sumber daya akan digantikan oleh alternatif yang lebih murah, lebih ramah lingkungan, dan kadang lebih bergizi. Sebagai contoh, salah satu perusahaan Amerika yang bekerja pada memproduksi pengganti kuning telur berbasis tanaman, yang dapat digunakan dalam mayones, makanan panggang, dan saus.
Quote:
Quote:Ganggang berada di bagian bawah rantai makanan, tetapi dapat dimakan oleh manusia dan hewan dan dapat ditanam di laut, hal itu menjadi keuntungan besar ketika lahan pertanian dan pasokan air tawar semakin sedikit. Sama seperti serangga, ganggang – dan rumput laut – mungkin sudah digunakan dalam makanan tanpa kita ketahui. Para ilmuwan telah menggunakannya untuk mengganti garam dalam roti dan makanan olahan, dan itu hampir pasti akan menggantikan bahan-bahan lain di tahun-tahun mendatang.
Quote:Quote:
Quote:Makanan rekayasa genetika menghadapi tentangan keras dari masyarakat yang skeptis, tetapi beberapa ilmuwan menganggap bahwa rekayasa genetika mungkin adalah satu-satunya cara untuk memberi makan populasi dunia yang terus berkembang di dekade yang akan datang. Tahun depan akan menjadi percobaan dari beras emas: beras biasa yang dimodifikasi untuk menghasilkan beta-karoten (yang diubah oleh tubuh menjadi vitamin A), yang dapat mengurangi timbulnya kebutaan dan penyakit anak-anak di negara berkembang. Selain itu, juga ada beras super hijau, sebuah varietas konvensional, yang lebih tahan terhadap penyakit dan kekeringan dan dapat membantu pakan 100 juta orang.
Quote:
Quote:Para ilmuwan telah menghitung bahwa, pada tingkat pertumbuhan penduduk saat ini, setiap hektar lahan garapan harus dua kali lebih produktif pada tahun 2050, jika kita ingin memberi makan semua orang di planet ini. Jadi kita perlu untuk menghasilkan jauh lebih sedikit daging, dan lebih banyak umbi-umbian. Yap, kita mungkin harus membiasakan diri makan lebih banyak bawang putih, ubi jalar, dan artichoke Yerusalem di masa depan. Bahkan, ubi jalar berada di puncak dalam daftar tanaman yang menghasilkan paling banyak kalori di ruang yang paling sedikit, dengan menghasilkan 70.000 kalori per hektar per hari, hampir dua kali lipat dari gandum. Mereka dapat tumbuh bersama kentang, daun bawang dan wortel bagi mereka yang ingin memaksimalkan kalori per hektar dan menyediakan beberapa varietas.
Quote:
Quote:Quote:Sebagian dari masalah kebiasaan makan kita adalah pada kemasannya. Kita membeli makanan yang dibungkus dalam pembungkus sebanyak jutaan ton dan membuangnya. Salah satu solusinya adalah dengan memakannya – memakan kemasannya. Iya benar! Insinyur Harvard David Edwards telah menghasilkan kemasan yang bisa dimakan untuk jus buah, kopi, es krim dan produk lainnya. Kemasan itu terbuat dari partikel makanan alami yang disatukan oleh ion, sangat kuat, dapat dimakan, dan rasanya cukup enak. Beberapa dari inovasi ini mungkin tidak akan terjadi, namun para ahli yakin sebagian dari mereka akan terjadi (dan beberapa sudah terjadi). Dalam beberapa dekade mendatang kebiasaan makan kita mungkin harus secara diubah radikal, demi kesehatan kita dan masa depan planet ini

Sumber : http://www.kaskus.co.id/post/51e75224be29a0b26400000c#post51e75224be29a0b26400000c

Iklan