Dan sesungguhnya telah Kami berikan kepada Daud kurnia dari Kami. (Kami berfirman): “Hai gunung-gunung dan burung-burung, bertasbihlah berulang-ulang bersama Daud”, dan Kami telah melunakkan besi untuknya (Surat Saba, 10)
maka Kami telah memberikan pengertian kepada Sulaiman tentang hukum (yang lebih tepat); dan kepada masing-masing mereka telah Kami berikan hikmah dan ilmu dan telah Kami tundukkan gunung-gunung dan burung-burung, semua bertasbih bersama Daud. Dan kamilah yang melakukannya. (Surat Al Anbiya, 79)
Kemudian Kami tundukkan kepadanya angin yang berhembus dengan baik menurut ke mana saja yang dikehendakinya (Surat Shaad, 36)
Ayat Alquran di atas mengarah pada sifat-sifat mulia diberikan pada Nabi Daud dan Nabi Sulaiman, yang menyatakan bahwa masing-masing diberi pengetahuan dari Allah SWT. Istilah tersebut mengacu pada pengetahuan dalam ayat-ayat mungkin menjadi acuan untuk teknologi radar masa kini, yang bekerja dengan pantulan gelombang elektromagnetik.
Kata “awwibii” dalam ayat 10 dari Surah Saba‘, diterjemahkan sebagai “bergema” dan berarti “kembali atau pengulangan suara,” mengingatkan teknologi radar radar gema.
Radar merupakan perangkat yang digunakan untuk menentukan lokasi, kecepatan dan arah benda bergerak atau diam, dan bekerja dengan merefleksikan gelombang mikro. Prinsip operasi dari radar beruang mirip dengan pantulan suara.
Misalnya, seseorang berteriak di lembah atau gua, mendengar suaranya sendiri yang dipantulkan kembali kepadanya. Jika kita tahu bagaimana cepatnya  perjalanan suara melalui udara, kita dapat menghitung jarak dan arah umum dari objek yang memantul.
Dalam sistem radar, sinyal energi elektromagnetik digunakan dalam berbagai cara yang sama. Sinyal dengan frekuensi gelombang mikro yang dipancarkan ke obyek dan kemudian kembali setelah dipantulkan olehnya. Bagian sinyal yang mengembalikan  ke radar  inilah yang disebut “gema.”
Perangkat radar menggunakan gema ini untuk menentukan arah dan jarak dari obyek untuk melakukan refleksi. Sejak menggunakan energi elektromagnetik, radio, televisi dan mata manusia memiliki kemiripan dekat dengan sistem radar, meskipun frekuensi mereka berbeda.
Selain itu, radar menggunakan energi yang dipantulkan dikenal sebagai “gema,” daripada energi langsung dikirimkan sebagai sinyal. Sinyal yang terefleksi diubah menjadi nilai numerik oleh penerima radar dan dicatat sebagai data “Echo Store.” selanjutnya, data diolah dan dikonversi menjadi gambar.
Penggunaan kata kerja bahasa Arab “Alanna,” yang berarti “Kami melunakkan ,” dalam ayat 10 Surah Saba  sangat bijaksana. Karena besi masih digambarkan sebagai lembut, atau lunak, meskipun secara fisik sangat keras. Ini berupa besi, yang dikenal sebagai “besi magnetik lunak” karena sifat magnetik yang terutama digunakan dalam radar dan  teknologi satelit. Besi lunak digunakan untuk memperkuat medan magnet dan dapat dibuka dan ditutup sesuai keinginan.
“Angin diberitahu untuk meniup pada perintah-Nya …” seperti yang dikatakan Nabi Sulaiman (as) dalam ayat 36 dari Surah Shad, mungkin menjadi acuan untuk sinyal elektromagnetik yang ditransmisikan seperti yang diinginkan melalui udara untuk penggunaan besi lunak.
Pencitraan radar pada saat ini digunakan untuk mengamati dunia pada setiap saat dan perkembangan yang terjadi di bumi sehingga dapat terus dipantau. Selain itu, data dapat dikumpulkan tentang ciri-ciri fisik di bumi, seperti pegunungan, gletser, dan lautan, dan juga tentang benda-benda buatan manusia, seperti rumah, jembatan dan mobil.
Cara bahwa prinsip operasi dan bahan yang digunakan dalam teknologi canggih tercatat dalam Al Qur’an 1400 tahun yang lalu menunjukkan bahwa Al Qur’an merupakan wahyu Allah swt , yang menciptakan masa lalu dan masa depan sebagai momen tunggal dan tak terkekang oleh waktu.
Iklan